Awas! Ada Siluman Intai Wilayah Udara Indonesia, Jaraknya Cuma 1 Jam

0
102

ACIKEPRI.com – Singapura resmi membeli jet tempur siluman F-35B milik Amerika Serikat (AS). Tetangga Indonesia itu membeli 12 unit atau 1 skuadron jet tempur generasi kelima ini atas izin kongres dan pemerintah AS yang nilainya mencapai US$2,75 miliar atau Rp37,3 triliun.

Dikutip dari Viva.co.id, artinya, Singapura menjadi negara pertama di Asia Tenggara yang memiliki jet tempur siluman yang akan berkeliaran sangat dekat dengan wilayah udara Indonesia. Harga jet tempur F-35B adalah US$115,5 juta per unit, dan bisa mendarat vertikal di atas kapal induk.

Hal ini karena model F-35B dirancang untuk lepas landas di landasan pendek dan pendaratan vertikal atau short takeoffs and vertical landings (STOVL). Meski tidak memiliki kapal induk, namun Singapura memiliki Pangkalan Angkatan Laut Sembawang.

Pangkalan itu jaraknya hanya 1 jam dari Indonesia. Angkatan Laut dan Marinir Amerika Serikat (AS) kabarnya mendapatkan fasilitas di sana. Apalagi, Sembawang bersama Paya Lebar resmi disewa oleh AS untuk menjadi Komando Pusat Logistik Pasifik Barat, bagian dari Armada Ketujuh Angkatan Laut AS, selama 15 tahun.

Artinya, seperti dikutip dari Military.com, jet tempur generasi kelima ini, bukan tidak mungkin, bisa menumpang mendarat di atas geladak kapal induk AS yang mampir di negara yang pada era Perang Dingin pernah berkonflik dengan Indonesia tersebut.

Selain kapal induk, F-35B juga bisa mendarat di atas kapal pendarat jenis Landing Platform Dock (LPD) yang tentunya telah dimodifikasi. AL Singapura diketahui mengoperasikan kapal LPD Endurance Class yang berbobot tujuh ribu ton.

Lewat modifikasi yang tidak terlampau rumit, dek Endurance Class dapat menjadi pangkalan terapung F-35B Singapura kelak. Selain dianggap sesuai sebagai jet tempur penerus F-16C/D Blok 52/52 yang sudah uzur, pertimbangan Singapura mengakuisisi F-35B karena beberapa alasan.

Selain terbatasnya ruang mobilitas untuk pergerakan jet tempur di daratan Singapura, dengan SVTOL, maka penempatan F-35B bisa dilakukan dari titik mana saja.

Strategi ini juga digunakan oleh Korea Selatan dan Jepang yang ikut mengakuisisi jet tempur yang digadang-gadang mampu bersaing dengan F-22 Raptor.

Karena punya kemampuan terbang (take-off) dan mendarat (landing) seperti jet tempur Harrier milik AL Inggris, varian F-35B ini sudah dioperasikan oleh Korps Marinir AS (USMC) dalam mendukung operasi amfibi.

Singapura adalah negara ke-12 yang membeli F-35, setelah Australia, Belgia, Denmark, Israel, Italia, Jepang, Belanda, Norwegia, Korea Selatan, Inggris, dan AS sebagai produsen.(red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.